1 Syawal di Den Haag

Kemarin saya bangun kesiangan, jalan cepat ngejar trem sembari “sarapan” pisang, lalu bareng kawan-kawan ISS sampai di Masjid Al Hikmah jam 9 kurang padahal shalat Ied-nya baru dimulai jam 10.

Masjid Al-Hikmah ini bentuknya persegi, sekilas seperti kantor, meski ada dua bulan sabit nangkring di salah satu sisi gedung. Kalau dari artikel Republika yang dimuat di situs web Al Hikmah, dulunya bangunan itu adalah gereja, tapi sudah tak terpakai — memang lumayan banyak gereja di Belanda yang beralih fungsi jadi gedung seni, hiburan, restoran, dsb. Tahun 1995, Probosutedjo, saudara tiri Soeharto (iya, Soeharto yang itu), membelinya lantas mewakafkannya atas nama kakaknya, Haris Sutjipto, yang wafat di Leiden, Desember 1995. Entah deh duitnya haram atau halal, hehehe.

Nunggu sejam sampai shalat Ied diisi dengan takbiran, bosan takbiran motret-motret, habis itu ngenet di ponsel.. 😀 Jamaahnya bukan cuma orang Indonesia, dari penampakannya sih yang kulitnya keling sampai putih juga nongol di deretan shaf-shaf masjid. Pengumumannya pakai dua bahasa, Indonesia dan Belanda, tapi khotbahnya sih pakai bahasa Indonesia aja. Mungkin karena itulah banyak yang langsung cabcus seusai shalat tanpa dengerin ceramahnya. Eh tapi banyak orang Indonesia juga nyelonong keluar sih. Khotbahnya tipikal ceramah shalat Idul Fitri, mengingatkan supaya beramal baik harus tetap dilakukan meski Ramadhan sudah lewat. Di ujungnya si penceramah berdoa sampai nangis-nangis gitu, heboh deh. Malah bikin saya nyengir bukannya terharu.

Keramaian di halaman masjid seusai shalat Ied.

Habis shalat, salaman sama teman-teman, ngobrol sebentar di halaman masjid. Rame bener deh orang-orang yang datang. Ada minuman kotak gratisan yang dibagiin, lumayan banget daripada lumanyun. Di sana saya ketemu juga dengan kawan-kawan dari Indonesian Migrant Workers Union (IMWU), berujung dengan jamuan opor ayam super nikmat buatan Ajeng, yang ulang tahunnya kebetulan sama dengan saya meski beda tahunnya> Lengkap dengan kerupuk dan sambal triple heet (triple hot alias superpedas, cukup sesendok teh saja), perut saya langsung merasa terharu *lho* 🙂

Dari rumah Ajeng yang dekat masjid, saya mengekor yang empunya rumah ke Wisma Duta di Wassenaar. Seperti biasa, tiap tahun ada halal bihalal (baca: makan-makaaaaan) di rumah dinas Duta Besar. Transportasi umum ke sana agak ribet, harus ke Centraal Station dulu. Kalau akhir pekan dari Centraal Station cuma ada dua jalur bis ke arah sana: nomor 90 hanya ada sekali sejam, yang satunya, nomor 43, dua kali sejam. Lucunya orang-orang Indonesia yang sama-sama mau ke Wassenaar nyaris semuanya nggak tahu pasti jalan ke sana. Jadi pas turun di halte bis Stoeplaan, agak tebak-tebakan gitu. Untung nggak nyasar.

Yang paling depan bukan berarti paling jago, cuma paling pede aja.

Pas di Wisma Duta, kawan-kawan ISS yang datang ke sana duluan ternyata sudah lenyap. Tapi saya malah ketemu Tante Dewi, kawan akrab orang tua saya yang sudah lama bermukim di Den Haag. Ketika saya datang, Duta Besar Retno LP Marsudi yang ramah dan gaul abis itu seru aja ikutan goyang dangdut. Saya cuma di sana sekitar sejam. Habis menyapa nyonya rumah, makan nasi dengan opor ayam (lagi), sambal goreng ati, sayur waluh, dan sambal yang lumayan pedas, saya berjalan ke halte bis bareng Tante Dewi. Berhubung nunggu bisnya lama, jadi banyak ngobrol deh.

Sore hari, acara halal bihalal sama keluarga di Bandung via Skype. Tiap tahun keluarga besar Ayah dan Ibu nyaris selalu kumpul di Bandung. Pernah sekali keluarga Ayah berlebaran di Jogja, tapi kayaknya pada kapok ikutan arus mudik jadi mungkin nggak bakal terulang lagi, hahaha. Ayah dan Ibu menginap di rumah Mang Iim, adiknya Ibu. Di sana masih ramai, jadi banyak “penari latar” yang betul-betul joged-joged ajaib di belakang sementara Ayah, Ibu, paman, bibi, sibuk berbicara di depan. Serius bikin kangen yang konyol-konyol gitu!

Skype hore dengan orang tua tercinta.

Malamnya, acara makan-makan belum usai, kawan! Sajiannya komplit, rawon dan sambal bikinan Mbak Merry, semur ayam buatan Riya, durian dan agar buah buatan Dewa, baklava yang dibawa Rizky… saya nyumbang es krim vanila aja. Cuma setengah pak karena setengahnya lagi sudah ludes buat buka puasa kemarin-kemarinnya hahaha.

1 Syawal di Den Haag, pertama kali jauh dari keluarga, tapi tetap menyenangkan. Meski tiga kali makan sambal superpedas dalam sehari ternyata berefek buruk kepada frekuensi ke toilet hari ini… >_<

Komentar via Facebook | Facebook comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *